Strategi Maling

Tanta Berfikir panjang Abu Nawas memutuskan untuk mejual keledai kesayangannya. Keledai itu merupakan kendaraan Abu Nawas satu-satunya. Sebenarnya ia tidak tega untuk menjualnya. Tetapi keluarga Abu Nawas amat membutuhkan uang. Dan istrinya setuju.

Keesokan harinya Abu Nawas membawa keledai kepasar. Abu Nawas tidak tahu kalau ada sekelompok pencuri yang terdiri dari empar orang telah mengetahui keadaan dan rencana Abu Nawas. Rencana pun mulai mereka susun.

Ketika Abu Nawas beristirahat dibawah pohon, salah seorang mendekat dan berkata,

“Apakah engkau akan menjual kambingmu?”

Tentu saja Abunawas Terperanjat mendengar pertanyaan yang begitu tiba-tiba.

“Ini bukan kambing.” Kata Abu Nawas.

“Kalu bukan kambing lalu apa?” Tanya pencuri selanjurnya.

“Keledai.” Kata Abunawas.

“Kalau engkau yakin itu keledai, jual saja kepasar dan tanyakan pada mereka.” Kata komplotan pencuri itu sambil berlalu. Abu Nawas tidak terpengaruh. Kemudian ia meneruskan perjalanannya.

Ketika Abu Nawas sedang menunggang keledai, pencuri kedua menghampirinya dan berkata. “Mengapa kau menunggang kambing.”

“ini bukan kambing tapi keledai.”

“Kalau itu keledai aku tidak bertanya seperti itu, dasar orang aneh. Kambing ko dikatakan keledai.”

“Kalau ini kambing aku tidak akan menungganginya.” Jawab Abu Nawas tanpa ragu.

“Kalau engkau tidak percaya pergilah kepasar dan tanyakan pada orang-orang disana.” Kata pencuri kedua sambil berlalu.

Abu Nawas belum terpengaruh dan tetap berjalan menuju pasar.

Pencuri ketiga datang menghampiri Abu Nawas, “Hai Abu Nawas akan kau bawa kemana kambing itu?”

Kali ini Abunawas tidak segera menjawab. Ia mulai ragu, sudah tiga orang mengatakan kalau hewan yang dibawanya adalah kambing.

Pencuri ketiga tidak menyia-nyiakan kesempatan, ia makin merecoki orak Abu Nawas, “Sudahlah, biarpun kau bersikeras hewan itu adalah keledai nyatanya itu adalah kambing, kambing ….. kambiiiing…..!”

Abu Nawas berhenti sejenak untuk beristirahat dibawah pohon. Pencuri keempat melaksankan strategi busuknya. Ia duduk di samping Abu Nawas dan mengajak tokoh cerdik ini untuk berbincang-bincang.

“Ahaa, bagus sekali kambingmu ini…!” pencuri keempat membuka percakapan.

“Kau juga yakin ini kambing?” Tanya Abu Nawas.

“Lho? Ya jelas sekali kalau hewan ini adalah kambing. Kalu boleh aku ingin membelinya.”

“Berapa kau mau membayarnya?”

“Tiga dirham!”

Abu Nawas setuju. Setelah menerima uang dari pencuri keempat kemudian Abu Nawas langsung pulang. Setiba dirumah Abu Nawas dimarahi istrinya.

“Jadi keledai itu hanya engkau jual tiga dirham lantaran  mereka mengatakan bahwa keledai itu kambing?” Abu Nawas tidak menjawab. Ia hanya mendengarkan ocehan istrinya dengan setia sambil menahan rasa dongkol. Kini ia baru menyadari kalau sudah diperdayai oleh komplotan pencuri yang menggoyahkan akal sehatnya.

Abu Nawas merencanakan sesuatu. Ia pergi kehutan untuk mencari sebatang kayu untuk dijadikan sebuah tongkat yang nantinya bisa menghasilkan uang. Rencana Abu Nawas ternyata bejalan lancer. Hamper semua orang membicarakan keajaiban tongkat Abu Nawas. Berita ini juga terdengar oleh para  pencuri yang telah menipu Abu Nawas. Mereka langsung tertarik. Bahkan mereka melihat sendiri ketika Abu Nawas membeli barang atau makan tanpa membayar tetapi hanya dengan mengacungkan tongkatnya. Meraka berpikir kalau tongkat itu bisa dibeli maka mereka tentu akan kayak arena hanya dengan mengacungkan tongkat itu mereka akan mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Akhirnya mereka mendekati Abu Nawas dan berkata, “Apakah tongkatmu akan dijual?”

“Tidak.” Jawab Abu Nawas dengan cuek.

“Tetapi kami bersedia membeli dengan harga yang amat tinggi.” Kata mereka.

“Berapa?” kata Abu Nawas berpura-pura merasa tertarik.

“Seratus dinar uang emas.” Kata mereka tanpa ragu-ragu.

“Tetapi tongkat ini adalah tongkat wasiat satu-satunya yang aku miliki.” Kata Abu Nawas sambil tetap berpura-pura tidak ingin menjual tongkatnya.

“Dengan uang seratus dinar engkau sudah bisa hidup enak.” Kata mereka makin penasaran.

“Baiklah kalau begitu.” Kata Abu Nawas kemudian sambil menyerahkan tongkatnya.

Setelah menerima seratus dinar uang emas Abu Nawas segera melesat pulang. Para pencuri itu segera mencari warung terdekat untuk membuktikan keajaiban tongkat yang baru mereka beli. Seusai makan mereka mengacungkan tongkat itu kepada pemilik kedai. Tentu saja pemilik kedai marah.

“Apa maksudmu mengacungkan tongkat itu padaku?” “Bukankah Abu Nawas juga mengacungkan tongkat ini dan engkau membebaskannya?” Tanya para pencuri itu.

“Benar. Tetapi engkau harus tahu bahwa Abu Nawas menitipkan sejumlah uang kepadaku sebelum makan disini!”

“Gila! Ternyata kita tidak dapat keuntungan sama sekali menipu Abu Nawas. Kita malah rugi besar!” umpat para pencuri dengan rasa dongkol.

Iklan

Menipu Tuhan

Abu Nawas sebenarnya adalah seorang ulama yang alim. Tak begitu mengherankan jika Abu Nawas mempunyai murid yang tidak sedikit.

Diantara sekian banyak muridnya, ada satu orang yang hamper salulu menanyakan mengapa Abu Nawas mengatakan begini dan begitu. Suatu ketika ada tiga orang tamu bertanya kepada Abu Nawas dengan pertanyaan yang sama. Orang pertama mulai bertanya.

“Manakah yang lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil?”

“Orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil.” Jawab Abu Nawas.

“Mengapa?” Kata orang pertama.

“Sebab lebih di ampuni oleh tuhan.” Kata Abu Nawas.

Orang pertama puas karena ia emang yakin begitu.

Orang kedua bertanya dengan pertanyaan yang sama. “Manakah yang lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil?

“Orang yang tidak mengerjakan keduanya.” Jawab Abu Nawas.

“Mengapa?” kata orang kedua.

“Dengan tidak mengerjakan keduanya, tentu tidak memerlukan pengampunan dari tuhan.” Kata Abu Nawas. Orang kedua langsung bisa mencerna jawaban Abu Nawas.

Orang ketiga juga bertanya dengan pertanyaan yang sama. “Manakaha yang lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil?”

“Orang yang mengerjakan dosa-dosa besar.” Jawab Abu Nawa.

“Mengapa?” kata orang ketiga.

“Sebab pengampunan Allah kepada hambaNya sebanding dengan besarnya dosa hamaba itu.” Jawab Abu Nawas. Orang ketiga menerima alasan Abu Nawas. Kemudian ketiga orang itu pulang dengan rasa perasaan puas.

Karena belum mengerti seorang murid Abu Nawas bertnya,

“Mengapa dengan pertanyaan yang sama bisa menghasilkan jawaban yang berbeda?”

“Manusia terbagi tiga tingkatan. Tingkatan mata, tingkatan otak, tingkatan hati.”

“Apakah tingkatan Mata itu?” Tanya murid Abu Nawas. “Anak kecil yang melihat bintang di langit. Ia mengatakan bintang itu kecil karena ia hanya menggunkan mata.” Jawab Abu Nawas dengan mengandaikan.

“Apakah tingkatan otak itu?” Tanya muri Abu Nawas. “Orang pandai yang melihatt bintang di langit. Ia mengatakan bintang itu besar karena ia berpengetahuan.” Jawab Abu Nawas.

“Lalu apakah tingkatan hati?” Tanya murid Abu Nawas.

“Orang pandai dan mengerti yang melihat bintang di langit. Ia tetap tetap mengatakan bintang itu kecil walaupun ia tahu bintang itu besar. Karena bagi orang yang mengerti tidak ada sesuatu apapun yang besar jika dibandingkan dengan keMaha-Besaran Allah.”

Kini murid Abu Nawas mulai mengerti mengapa pertanyaan yang sama bisa menghasilkan jawaban yang berbeda. Ia bertanya lagi.

“Wahai guru, mungkinkan manusia bisa menipu tuhan?”

“Mungkin.” Jawaban Abu Nawas.

“Bagaimana caranaya?” Tanya murid Abu Nawas ingin tahu.

“Dengan merayuNya melalui pujian dan doa.” Kata Abu Nawas

“Doa itu adalah: Illahi lastu lil Firdausi ahla, wala aqwa’alan naril jahimi, fahabki taubatan waghfir dzunubi, fa innaka ghafiruz dzambil ‘adhimi.

Sedangkan arti doa itu adalah : wahai Tuhanku, aku ini tidak pantas menjadi penghuni surge, tetapi aku tidak akan kuat terhadap panasnya api neraka. Oleh sebabitu terimalah tobatku serta ampunilah dosa-dosaku. Karena sesungguhnya Engkaulah Dzat yang mengampuni dosa-dosa besar.

Ibu Sejati

Kisah ini mirip dengan kejadian pada masa Nabi Sulaiman ketika masih muda.

Entah sudah berapa hari kasus bayi yang diakui oleh dua orang ibu yang sama-sama ingin memiliki anak. Hakim rupanya mengalami kesulitan memutuskan dan menentukan perempuan mana yang sebenarnya ibu dari bayi itu.

Karna kasus berturut-turut, maka terpaksa hakim menghadap Baginda Raja untuk meminta bantuan. Baginda pun turun tangan. Baginda memakai taktik rayuan. Baginda berpendapat dengan cara-cara yang amat halus salah satu, wanita itu ada yang mengalah. Tetapi kebijaksanaan Baginda Raja Al Rasyid justru membuat kedua perempuan makin mati-matian saling mengaku bahwa bayi itu adalah anaknya. Baginda berputus asa.

Mengingat tak ada cara lain lagi yang bisa ditetapkan Baginda memanggil Abu Nawas. Abu Nawas hadir menggantikan hakim. Abu Nawas tidak mau menjatuhkan putusan pada hari itu melainkan menunda sampai hari berikutnya. Semua yang hadir yakin Abu Nawas sedang mencari akal yang seperti yang biasa dia lakukan. Padahal penundaan itu hanya disebabkan algojo tidak ada di tempat.

Keesokan hari siding pengadilan diteruskan lagi. Abu Nawas mengundang algojo dengan pedang ditangan. Abu Nawas memberitahukan agar bayi itu diletakan di atas meja.

“Apa yang akan kau lakukan dengan bayi itu ?” kata kedua perempuan itu sambil memandang. Kemudian Abu Nawas melanjutkan dialog.

“Sebelum saya mengambil tindakan apakah salah satu kalian bersedia mengalah dan menyerahkan bayi itu kepada yang memang berhak memilikinya?”

“Tidak, bayi itu adalah anakku.” Kata kedua perempuan itu serentak.

“Baiklah, kalau kalian memang sungguh-sungguh sama menginginkan bayi itu dan tidak ada yang mau mengalah maka saya terpaksa membelah batyi itu sama rata.” Kata Abu Nawas mengancam.

Perempuan pertama girang bukan kepalang, sedangkan perempuan kedua menjerit histeris.

“Janngan, tolong jangan dibelah bayi itu. Biarlah aku rela bayi itu seutuhnya diserahjan kepada perempuan itu.” Kata perempuan kedua. Abu Nawas tersenyum lega. Sekarang topeng mereka sudah terbuka. Abu Nawas segera mengambil bayi itu dan menyerahkan kepada perempuan kedua.

Abu Nawas minta agar perempuan pertama dihukun sesuai dengan perbuatannya. Karna tidak ada ibu yang tega menyaksikan anaknya disembelih. Apalagi didepan mata. Baginda Raja merasa puas terhadap keputusan Abu Nawas. Dan sebagai rasa terima kasih, Baginda menawari Abu Nawas menjadi penasehat hakim ke rajaan. Tetapi Abu Nawas monolak. Ia lebih senang menjadi rakyat biasa.