Tebar Pesona Picu Perselingkuhan

 

 

MESKI awalnya hanya sekadar saling “curhat” dan bercanda, lama kelamaan hal itu akan berubah menjadi hal lain yang memantapkan jalan menuju perselingkuhan. Anda merasa sepi tanpa kehadirannya, meski kenyataanya si dia bukan pasangan Anda sesungguhnya. Akhirnya, hubungan Anda dengan rekan sekerja pun berubah menjadi “perselingkuhan emosional” yang penuh risiko.

 

Daya tarik fisik atau ikatan emosional di tempat kerja pasti akan terjadi. Tapi, hal itu dapat membuat Anda mengalami kesulitan jika motif yang ada di balik hubungan tidak semestinya. Begitu berdasarkan pendapat para ahli.

 

Ambil kasus David Davidar, yang dipecat sebagai kepala Kanada Penguin setelah kasus pelecehan seksual terhadap dirinya oleh seorang mantan rekan wanita, Lisa Rundle. Ini adalah contoh klasik dari sebuah persahabatan yang sederhana berkembang menjadi daya tarik dan saat ini disebut sebagai “consensual flirtatious relationship”.

 

Para ahli mengatakan, kondisi tersebut mudah tumbuh di tempat kerja karena orang menghabiskan sebagian besar waktu di kantor.

 

“Ketika kita bekerja bersama-sama, kita sebenarnya menghabiskan sebagian besar hari kita dengan rekan-rekan kerja. Jadi ada kemungkinan yang jauh lebih besar untuk mengembangkan daya tarik,” kata psikiater Sanjay Chugh yang dikutip dari Times of India, Minggu (26/12/2010).

 

Dalam kasus Davidar dan Rundle, mereka mulai bekerja sama pada akhir tahun 2005 dan kedekatan di antara mereka meningkat setelah keduanya mulai sering bertemu.

 

Nasihat Davidar telah menyatakan bahwa dia (Davidar) datang untuk memikirkan Rundle sebagai teman terdekatnya dan kepercayaannya di tempat kerja.

 

Samir Parikh, konsultan psikiater di Max Healthcare di New Delhi, setuju dengan Chugh dan mengatakan bahwa perselingkuhan bukan hanya sekadar ketertarikan fisik, tetapi ikatan emosional juga yang menyatukan dua orang di tempat kerja.

 

“Ada saat-saat ketika seseorang memerlukan dukungan emosional, dan dia menemukan penghiburnya pada orang lain di tempat kerjanya. Kondisi ini kadang-kadang berubah menjadi perselingkuhan, dan kadang-kadang tidak,” kata Parikh.

 

Dalam kasus Davidar, Rundle telah menuduhnya melecehkan dirinya dengan banjir e-mail tidak tepat dan berisi pesan teks “mesum”. Davidar tidak menyangkal e-mail tersebut, dan telah mengatakan Rundle menyukai perhatian dia karena dibayar.

 

“Davidar mengirim e-mail pribadi kepada Rundle, membaca puisi untuk dia, dan mereka bertukar hadiah dari waktu ke waktu. Sepanjang persahabatan ini, Davidar bertanya kepada Rundle jika dia suka perhatiannya, dia akan membayar dan menunjukkan dia melakukannya,” kata Peter A Downard dari Fasken Martineau DuMoulin LLP, seorang firma hukum terkemuka yang berbasis di Toronto yang telah terlibat sebagai penasihat litigasi atas nama Davidar dalam pernyataannya pada 21 Juni.

 

Pada bulan Januari 2010, Rundle meminta kenaikan gaji. Sebut pernyataan itu.

 

“Davidar mengingatkan, bahwa gaji dia di Penguin dibekukan. Namun, dia menawarkan dirinya menjadi direktur penerbitan digital dan hak-hak asing. Kenaikan gaji dibenarkan sebesar USD10 ribu,” sebut pernyataan Downard.

 

Begitu juga Davidar yang ada hubungannya dalam hal ini? Pikir Chugh terhadap hal itu.

 

“Untuk orang yang memegang posisi kekuasaan dan mungkin digunakan untuk itu, ada kemudahan hanya lebih besar untuk pergi ke depan dengan keinginan seseorang Power memiliki bahaya merusak seseorang dengan membuatnya merasa dia bisa melakukan dan mendapatkan sesuatu yang dia inginkan,” kata Chugh.

 

“Ketika seseorang berkuasa, dia sering lupa untuk berpikir pada jalur yang tepat. Di satu sisi, orang-orang seperti membiarkan posisi mereka untuk mendominasi mereka,” sambungnya.

 

Parikh tidak sepenuhnya setuju mengatakan, “Itu tergantung pada pola perilaku seseorang. Kadang-kadang, jika mendesak yang tidak terkontrol dan masyarakat tidak mau mengambil jawaban ‘Tidak’, situasi seperti itu timbul begitu saja.”

 

Chugh juga menunjukkan, bahwa meskipun kasus-kasus pelecehan seksual muncul di mana saja, hanya laki-laki yang berkuasa menghadapi musik.

 

Sementara Davidar telah sangat menyesal dia telah menyebabkan istrinya sakit hati, para ahli mengatakan ini  kecenderungan mencari sensasi yang mengarah ke urusan tersebut.

 

“Ini akan menjadi salah untuk mengatakan, bahwa mereka (pencari sensasi) tidak takut tentang bagaimana dampak keluarga dan karir. Dalam kebanyakan kasus, mereka sangat khawatir bahwa perselingkuhan seharusnya tidak memengaruhi ‘normal’ kehidupan mereka. Mereka juga mengambil banyak tindakan pencegahan, tapi sulit untuk menyembunyikan hal-hal seperti, ” ungkap Chugh.

 

Jadi sementara bersimpati semua orang dengan Rundle, seseorang tidak dapat menyangkal fakta bahwa perempuan juga menggunakan gender mereka untuk selingkuh.

 

“Perempuan sering terperangkap dalam kemajuan seksual tersebut, tetapi hanya sedikit yang lebih mudah bagi mereka, karena mereka dapat sangat nyaman bersama korban saat ditemui keluar dan seluruh dunia akan membeli kisah mereka,” imbuh Chugh.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s